Keraton Mangkunegaran dan Keraton Surakarta Hadiningrat

by Ahmad Wafa Aminudin , at 5:17 PM
Keraton Mangkunegaran dan Keraton Surakarta Hadiningrat - yoshiewafa - Pura Mangkunegaran sudah dibangun sejak tahun 1757 oleh Raden Mas Said dan beliau lebih dikenal dengan sebutan Pangeran Sambar Nyawa, setelah selesainya penandatanganan dari Perundingan Salatiga yang dilaksanakan pada tanggal 13 Maret. Kemudian Raden Mas Said menjadi menjadi seorang Pangeran Mangkoe Nagoro I. Istana Mangkunegaran sendiri terdiri dari dua bagian utama yaitu pendopo dan dalem yang diapit tempat tinggal dari keluarga raja. Hal yang membuat istana ini menarik adalah keseluruhan dari istana terbuat dari bahan kayu jati yang bulat/utuh.

Pendopo merupakan sebuah Joglo dengan memiliki empat saka guru (tiang utama) yang biasa digunakan untuk resepsi dan pementasan dari tarian tradisional Jawa. Terdapat seperangkat gamelan yang dinamakan Kyai Kanyut Mesem. Gamelan yang sebagaian besarnya masih lengkap ini biasanya akan dimainkan pada hari-hari tertentu sebagai pengiring latihan tarian tradisional.

Di dalam Dalem terdapat Pringitan, sebuah rungangan dimana keluarga menerima para pejabat. Ruangan ini juga biasa digunakan untuk pementasan wayang kulit. Di dalam pringitan, terdapat beberapa lukisan hasil karya dari Basuki Abdullah, seorang pelukis kenamaan Solo.
Keraton Mangkunegaran
Keraton Mangkunegaran
Dalem juga difungsikan sebagai tempat untuk memajang berbagai macam koleksi barang peninggalan yang berharga dan mempunyai nilai seni serta punya sejarah yang tinggi. Terdapat berbagai koleksi topeng-topeng tradisional yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, kitab-kitab kuno yang berasal dari jaman Majapahit dan juga Mataram, koleksi bermacam perhiasan emas dan juga ada koleksi beberapa potret Mangkunegoro.

Pura Mangkunegaran ini juga memiliki perpustakaan yang biasa disebut dengan nama Rekso Pustoko. Koleksi berbagai topeng tradisional yang asalnya dari berbagai daerah yang ada di Indonesia, seperti Solo, Jogjakarta, Cirebon, Madura dan Bali.

Beberapa koleksi topeng yang berasal dari China. Disini para pengunjung bisa mendapatkan berbagai macam jenis souvenir dan cinderamata yang bisa dibeli di Pare Anom art shop. Pura Mangkunegaran ini dibuka untuk umum setiap hari pada pukul 09.00-14.00, pada hari Jumat pukul 09.00-12.00, jika hari Minggu dibuka pukul 09.00-14.00. Disini juga terdapat beberapa koleksi kereta yang biasanya digunakan untuk upacara-upacara tradisional.
Keraton Surakarta Hadiningrat
Keraton Surakarta Hadiningrat
Keraton Surakarta Hadiningrat lokasinya berada di Kelurahan Baluwarti, Kecamatan Pasar Kliwon, Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Keraton Surakarta Hadiningrat memiliki luas sekitar 54 hektar yang dimulai dari alun-alun utara sampai dengan alun-alun selatan, juga termasuk di dalamnya terdapat Pasar Klewer dan juga berdiri Masjid Agung Surakarta. Bangunan Keraton ini terdiri dari Pagelaran, Siti Hinggil, Kori Brojowolo, Kori Kamandungan, Kori Sri Manganti dan Panggung Sangga Buwana. Sedangkan bagian keraton yang tidak boleh dikunjungi para wisatawan adalah Sasana Sewaka, Sasana Pustaka dan Maligi.

Kompleks dari keraton ini juga dikelilingi dengan baluwarti, yaitu sebuah dinding pertahanan yang memiliki tinggi 3-5 meter dengan tebal sekitar 1 meter tanpa anjungan. Dinding ini melingkungi sebuah daerah yang berbentuk persegi panjang dengan lebar sekitar 500 meter dan panjangnya sekitar 700 meter. Kompleks dari keraton yang lokasinya berada di dalam dinding adalah Kemandungan Lor/Utara sampai dengan Kemandungan Kidul/Selatan. Kedua kompleks tersebut yaitu Siti Hinggil dan Alun-Alun tidak dilingkupi oleh tembok pertahanan tersebut.

Berdasarkan sumber dari buku yang berjudul Babad Tanah Djawi versi L. van Rijckevorsel & R.D.S. Hadiwidjana (1925), Kesultanan Mataram sudah berdiri pada abad 17. Pada waktu Amangkurat III menjadi seorang raja, VOC kemudian mengangkat Pangeran Puger sebagai seorang raja karena Amangkurat III telah menentang VOC. Akibatnya Mataram mempunyai dua raja dan ini menyebabkan sebuah perpecahan internal. Kekacauan politik baru bisa diselesaikan pada pemerintahan Pakubuwana III setelah pembagian dari wilayah Mataram menjadi dua yaitu Kesultanan Ngayogyakarta dan Surakarta pada tanggal 13 Februari 1755.

Pembagian dari ke 2 wilayah ini telah tertuang dalam Perjanjian Giyanti. Dengan adanya cerita yang demikian membuat sebagian masyarakat Jawa juga beranggapan bahwa Kesultanan Yogyakarta dan Surakarta merupakan ahli waris dari Kesultanan Mataram.

Keraton Surakarta Hadiningrat adalah salah satu pusat kebudayaan Jawa yang sampai saat ini masih ada. kutipan yoshiewafa.blogspot.com dari kratonsurakarta.com.
Advertisement.
Ahmad Wafa Aminudin
Keraton Mangkunegaran dan Keraton Surakarta Hadiningrat - written by Ahmad Wafa Aminudin , published at 5:17 PM, categorized as Wisata Solo
Comment disabled